Kemah Suci
    Footnotes

    Kemah Suci

    Rumah Tuhan, pusat ibadat Israel selama eksodus dari Mesir. Kemah suci sebenarnya bait suci yang dapat diangkut dan dapat dipisah-pisahkan serta dipasang kembali. Anak-anak Israel menggunakan kemah suci sampai mereka membangun bait suci Salomo (A&P 124:38).

    Allah mengungkapkan pola kemah suci kepada Musa (Kel. 26–27), dan anak-anak Israel membangunnya menurut pola itu (Kel. 35–40). Ketika kemah suci tuntas, segumpal awan menutupi tenda, dan kemuliaan Tuhan memenuhi kemah suci tersebut (Kel. 40:33–34). Awan adalah tanda kehadiran Allah. Pada malam hari, itu memiliki tampilan api. Ketika awan berhenti di atas tenda, anak-anak Israel berkemah. Ketika bergerak, mereka bergerak bersamanya (Kel. 40:36–38; Bil. 9:17–18). Anak-anak Israel membawa kemah suci bersama mereka selama pengembaraan mereka di gurun dan dalam penaklukan mereka atas tanah Kanaan. Setelah penaklukan itu, kemah suci berlokasi di Silo, tempat yang telah Tuhan pilih (Yos. 18:1). Setelah anak-anak Israel membangun bait suci Salomo, kemah suci menghilang sama sekali dari sejarah.

    Tuhan dan Yesaya menggunakan kemah suci sebagai simbol dari kota Sion dan Yerusalem pada waktu kedatangan kedua Tuhan (Yes. 33:20; Musa 7:62).