Roh
    Footnotes

    Roh

    Bagian makhluk hidup itu yang ada sebelum kelahiran fana, yang berdiam dalam tubuh jasmani selama kefanaan, dan yang ada setelah kematian sebagai makhluk terpisah sampai kebangkitan. Segala sesuatu yang hidup—umat manusia, hewan, dan tanaman—adalah roh sebelum bentuk kehidupan apa pun ada di atas bumi (Kej. 2:4–5; Musa 3:4–7). Tubuh roh terlihat seperti tubuh jasmani (1 Ne. 11:11; Eter 3:15–16; A&P 77:2; A&P 129). Roh adalah zat, tetapi lebih halus atau murni daripada unsur atau zat fana (A&P 131:7).

    Setiap orang secara harfiah adalah putra atau putri Allah, yang telah dilahirkan sebagai roh kepada Orang Tua Surgawi sebelum dilahirkan kepada orang tua fana di atas bumi (Ibr. 12:9). Tiap orang di atas bumi memiliki tubuh roh yang baka di samping tubuh dari daging dan tulang. Sebagaimana kadang-kadang didefinisikan dalam tulisan suci, roh dan tubuh jasmani bersama-sama membentuk jiwa (Kej. 2:7; A&P 88:15; Musa 3:7, 9, 19; Abr. 5:7). Roh dapat hidup tanpa tubuh jasmani, tetapi tubuh jasmani tidak dapat hidup tanpa roh (Yak. 2:26). Kematian jasmani adalah pemisahan roh dari tubuh. Dalam kebangkitan, roh dipersatukan kembali dengan tubuh jasmani dari daging dan tulang yang sama yang dimilikinya sebagai makhluk fana, dengan dua perbedaan utama: itu tidak akan pernah dipisahkan lagi, dan tubuh jasmani akan menjadi baka dan disempurnakan (Alma 11:45; A&P 138:16–17).

    Roh-roh jahat