Bantuan Belajar
    Yusuf, Putra Yakub
    Catatan Kaki
    Tema

    Yusuf, Putra Yakub

    Dalam Perjanjian Lama, putra sulung Yakub dan Rahel (Kej. 30:22–24; 37:3).

    Yusuf mendapatkan hak kesulungan di Israel karena Ruben, putra sulung dari istri pertama Yakub, kehilangan hak istimewa tersebut karena pelanggaran (1 Taw. 5:1–2). Karena dia layak, Yusuf, sebagai putra sulung dari istri kedua Yakub, adalah berikutnya dalam garis keturunan bagi berkat tersebut. Yusuf juga menerima berkat dari ayahnya tak lama sebelum Yakub mati (Kej. 49:22–26).

    Yusuf adalah pria dengan karakter yang luhur, individu “berakal budi dan bijaksana” (Kej. 41:39). Penolakannya terhadap istri Potifar adalah teladan iman, kesucian, dan integritas pribadi (Kej. 39:7–12). Di Mesir, ketika Yusuf mengungkapkan identitas sejatinya kepada saudara-saudaranya, dia berterima kasih alih-alih menyalahkan mereka atas cara mereka telah memperlakukannya. Dia percaya tindakan mereka telah menolong untuk mencapai kehendak ilahi Allah (Kej. 45:4–15).

    Wahyu zaman akhir mengungkapkan misi yang lebih besar dari keluarga Yusuf pada zaman terakhir (TJS, Kej. 50:24–38 [Apendiks]; 2 Ne. 3:3–24; 3 Ne. 20:25–27).