Bantuan Belajar
    Ezra
    Catatan Kaki
    Tema

    Ezra

    Seorang imam dan penyurat Perjanjian Lama yang membawa sebagian orang Yahudi kembali ke Yerusalem dari penawanan Babilonia (Ezr. 7–10; Neh. 8; 12). Pada tahun 458 SM dia mendapatkan izin dari Artahsasta, raja Persia, untuk membawa ke Yerusalem siapa pun orang Yahudi yang diasingkan yang berkeinginan untuk pergi (Ezr. 7:12–26).

    Sebelum masa Ezra, para imam memiliki hampir seluruh kendali atas pembacaan kumpulan tulisan suci tertulis yang disebut “hukum.” Ezra menolong menjadikan tulisan suci tersedia bagi setiap orang Yahudi. Pembacaan terbuka “kitab hukum” pada akhirnya menjadi pusat kehidupan kebangsaan Yahudi. Barangkali ajaran Ezra terbesar datang dari contoh dirinya dalam mempersiapkan hatinya untuk mencari hukum Tuhan, untuk mematuhinya, dan untuk mengajarkannya kepada orang lain (Ezr. 7:10).

    Kitab Ezra

    Pasal 1–6 menguraikan peristiwa-peristiwa yang terjadi dari enam puluh sampai delapan puluh tahun sebelum Ezra tiba di Yerusalem—ketetapan Koresh pada tahun 537 SM dan kembalinya orang-orang Yahudi di bawah Zerubabel. Pasal 7–10 memperlihatkan bagaimana Ezra pergi ke Yerusalem. Dia, bersama rombongannya, berpuasa dan berdoa untuk perlindungan. Di Yerusalem mereka menemukan banyak orang Yahudi yang telah pergi ke Yerusalem lebih dahulu di bawah Zerubabel serta telah menikahi wanita di luar perjanjian dan dengan demikian menodai diri mereka. Ezra berdoa bagi mereka dan menempatkan mereka di bawah perjanjian untuk menceraikan para istri itu. Sejarah Ezra yang kemudian ditemukan dalam kitab Nehemia.