Bantuan Belajar
    Perjanjian yang Baru dan Abadi
    Catatan Kaki
    Tema

    Perjanjian yang Baru dan Abadi

    Kegenapan Injil Yesus Kristus (A&P 66:2). Itu adalah baru setiap kali diungkapkan sekali lagi menyusul suatu periode kemurtadan. Itu adalah abadi dalam pengertian bahwa itu adalah perjanjian Allah dan telah dinikmati dalam setiap dispensasi Injil dimana orang-orang telah bersedia untuk menerimanya. Perjanjian yang baru dan abadi diungkapkan kembali kepada manusia di atas bumi oleh Yesus Kristus melalui Nabi Joseph Smith. Itu memuat tata cara-tata cara sakral yang dilaksanakan oleh wewenang imamat—misalnya baptisan dan pernikahan bait suci—yang menyediakan bagi keselamatan, kebakaan, dan kehidupan kekal manusia. Ketika orang-orang menerima Injil dan berjanji untuk menaati perintah-perintah Allah, Allah membuat perjanjian untuk memberi mereka berkat-berkat dari perjanjian-Nya yang baru dan abadi.