Bimbingan Kenabian
Kasihilah Musuhmu
Catatan Kaki

Hide Footnotes

Tema

Kasihilah Musuhmu

Mengetahui bahwa kita semua adalah anak-anak Allah memberi kita visi tentang nilai orang lain dan kemampuan untuk mengatasi prasangka.

Ajaran Tuhan adalah untuk kekekalan dan untuk semua anak Allah. Dalam pesan ini saya akan memberikan beberapa contoh dari Amerika Serikat, tetapi asas yang saya ajarkan berlaku di mana saja.

Kami hidup di masa kemarahan dan kebencian dalam hubungan dan kebijakan politik. Kami merasakannya di musim panas ini ketika beberapa melampaui protes damai dan terlibat dalam perilaku yang merusak. Kami merasakannya dalam beberapa kampanye saat ini untuk kantor publik. Sayangnya, beberapa di antaranya bahkan tumpah menjadi pernyataan politik dan rujukan tidak baik dalam pertemuan Gereja kita.

Dalam pemerintahan yang demokratis, kami akan selalu memiliki perbedaan atas kandidat dan kebijakan yang diusulkan. Namun, sebagai pengikut Kristus kami harus menolak kemarahan dan kebencian terkait pilihan politik yang diperdebatkan atau dikecam dalam banyak situasi.

Berikut ini adalah salah satu dari ajaran Juruselamat kita, mungkin terkenal tetapi jarang dipraktikkan:

“Kamu telah mendengar firman: Kasihilah sesamamu manusia dan bencilah musuhmu.

Tetapi Aku berkata kepadamu: Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu” (Matius 5:43–44).1

Selama beberapa generasi, orang Yahudi telah diajari untuk membenci musuh mereka, dan mereka kemudian menderita di bawah dominasi dan kekejaman pendudukan Romawi. Namun, Yesus mengajari mereka, “Kasihilah musuhmu” dan “berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu.”

Sungguh ini merupakan ajaran revolusioner untuk hubungan pribadi dan politik! Tetapi itu masih yang Juruselamat perintahkan. Dalam Kitab Mormon kita membaca, “Karena sesungguhnya, sesungguhnya Aku berfirman kepadamu, dia yang memiliki semangat perselisihan bukanlah dari-Ku, tetapi dari iblis, yang adalah bapa perselisihan, dan dia menghasut hati manusia untuk berselisih dengan amarah, satu sama lain” (3 Nefi 11:29).

Mengasihi musuh dan lawan kita tidaklah mudah. “Kebanyakan dari kita belum mencapai tahap memiliki … kasih dan pengampunan seperti itu,” Presiden Gordon B. Hinckley mengamati, menambahkan, “Itu membutuhkan disiplin diri yang hampir lebih besar daripada yang mampu kita lakukan.”2 Tetapi itu sangat esensial, karena itu adalah bagian dari dua perintah besar Juruselamat “kasihilah Tuhan, Allahmu” dan “kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri” (Matius 22:37, 39). Dan itu sangat mungkin, karena Dia juga mengajarkan, “Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat” (Matius 7:7).3

Bagaimana kita mematuhi perintah-perintah ilahi ini di dunia di mana kita juga tunduk pada hukum-hukum manusia? Untungnya, kita memiliki teladan Juruselamat sendiri tentang bagaimana menyeimbangkan hukum kekal-Nya dengan kepraktisan hukum buatan manusia. Ketika lawan berusaha menjebak Dia dengan pertanyaan tentang apakah orang Yahudi harus membayar pajak kepada Roma, Dia menunjuk pada gambar Kaisar di koin mereka dan menyatakan: “Kalau begitu berikanlah kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada Allah” (Lukas 20:25).4

Jadi, kita harus mengikuti hukum manusia (memberikan kepada Kaisar) untuk hidup damai di bawah otoritas sipil, dan kita mengikuti hukum Allah untuk tujuan kekal kita. Tetapi bagaimana kita melakukan ini—terutama bagaimana kita belajar untuk mengasihi lawan dan musuh kita?

Ajaran Juruselamat untuk tidak “berselisih dengan amarah” adalah langkah pertama yang baik. Iblis adalah bapak perselisihan, dan dialah yang menghasut manusia untuk berselisih dengan amarah. Dia mempromosikan permusuhan dan hubungan penuh kebencian di antara individu dan dalam kelompok. Presiden Thomas S. Monson mengajarkan bahwa amarah adalah “alat Setan,” karena “menjadi marah berarti menyerah pada pengaruh Setan. Tidak seorang pun dapat membuat kita marah. Itu merupakan pilihan kita.”5 Amarah adalah jalan menuju perpecahan dan permusuhan. Kita bergerak ke arah mengasihi lawan kita ketika kita menghindari amarah dan permusuhan terhadap mereka yang tidak kita setujui. Ini juga membantu jika kita bahkan mau belajar dari mereka.

Di antara cara-cara lain untuk mengembangkan kekuatan untuk mengasihi orang lain adalah dengan metode sederhana yang digambarkan dalam musik kuno. Ketika kita mencoba untuk memahami dan berhubungan dengan orang-orang dari budaya yang berbeda, kita hendaknya mencoba untuk mengenal mereka. Dalam banyak situasi, kecurigaan atau bahkan permusuhan terhadap orang asing memberi jalan bagi persahabatan atau bahkan kasih ketika kontak pribadi menghasilkan pengertian dan saling menghormati.6

Bantuan yang jauh lebih besar dalam belajar mengasihi lawan dan musuh kita adalah berusaha memahami kekuatan dari kasih. Berikut adalah tiga dari banyak ajaran kenabian tentang ini.

Nabi Joseph Smith mengajarkan bahwa “ada pepatah yang sudah lama dihormati bahwa kasih menghasilkan kasih. Marilah kita mencurahkan kasih—tunjukkan kebaikan kita kepada seluruh umat manusia.”7

Presiden Howard W. Hunter mengajarkan: “Dunia di mana kita tinggal akan sangat memperoleh manfaat jika pria dan wanita di mana pun mau menjalankan kasih murni Kristus, yang adalah baik hati, lembut hati, dan rendah hati. Itu tanpa rasa iri atau kesombongan .… Ia tidak mencari imbalan .… Itu tidak memiliki tempat untuk kefanatikan, kebencian, atau kekerasan .… Itu mendorong beragam orang untuk hidup bersama dalam kasih Kristiani terlepas dari kepercayaan agama, ras, kebangsaan, status keuangan, pendidikan, atau budaya.”8

Dan Presiden Russell M. Nelson telah mendorong kita untuk “memperluas lingkaran kasih kita kepada seluruh umat manusia.”9

Bagian esensial dari mengasihi musuh kita adalah memberikan kepada Kaisar dengan mematuhi hukum di berbagai negara kita. Meskipun ajaran Yesus revolusioner, Dia tidak mengajarkan revolusi atau melanggar hukum. Dia mengajar dengan cara yang lebih baik. Wahyu modern mengajarkan hal yang sama:

“Janganlah biarkan seorang pun melanggar hukum negara, karena dia yang menaati hukum Allah tidak perlu melanggar hukum negara.

Karenanya, tunduklah pada kekuasaan yang ada” (Ajaran dan Perjanjian 58:21–22).

Dan pasal kepercayaan kita, yang ditulis oleh Nabi Joseph Smith setelah para Orang Suci masa awal menderita penganiayaan hebat dari para pejabat Missouri, menyatakan: “Kami percaya pada sikap tunduk kepada raja, presiden, penguasa, dan pejabat hukum, dalam mematuhi, menghormati, dan mendukung hukum” (Pasal-Pasal Kepercayaan 1:12).

Ini tidak berarti bahwa kita setuju dengan semua yang dilakukan dengan kekuatan hukum. Itu berarti bahwa kita mematuhi hukum saat ini dan menggunakan cara damai untuk mengubahnya. Itu juga berarti bahwa kita menerima hasil pemilu dengan damai. Kita tidak akan berperan serta dalam kekerasan yang diancam oleh mereka yang kecewa dengan hasilnya.10 Dalam masyarakat demokratis kita selalu memiliki kesempatan dan kewajiban untuk tetap damai hingga pemilu berikutnya.

Ajaran Juruselamat untuk mengasihi musuh kita didasarkan pada kenyataan bahwa semua manusia adalah anak-anak terkasih Allah. Asas kekal itu dan beberapa asas dasar hukum diuji dalam protes baru-baru ini di banyak kota Amerika.

Di satu sisi, beberapa orang tampaknya lupa bahwa Amandemen Pertama Konstitusi Amerika Serikat menjamin “hak rakyat untuk berkumpul secara damai dan mengajukan petisi kepada Pemerintah untuk perbaikan terhadap keluhan.” Itu adalah cara yang diwenangkan untuk meningkatkan kesadaran publik dan fokus pada ketidakadilan dalam konten atau administrasi hukum. Dan telah ada ketidakadilan. Dalam tindakan publik dan dalam sikap pribadi kita, kita memiliki rasisme dan keluhan terkait dengan itu. Dalam sebuah esai pribadi yang persuasif, Pendeta Theresa A. Dear dari Asosiasi Nasional untuk Kemajuan Penduduk Kulit Berwarna (NAACP) telah mengingatkan kita bahwa “rasisme tumbuh subur karena kebencian, penindasan, kolusi, kepasifan, ketidakpedulian, dan kebungkaman.”11 Sebagai warga negara dan sebagai anggota Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir, kita harus berbuat lebih baik untuk membantu membasmi rasisme.

Di sisi lain, sebagian kecil peserta dan pendukung yang protes ini dan tindakan ilegal yang mengikutinya tampaknya telah lupa bahwa protes yang dilindungi oleh Konstitusi adalah protes yang damai. Para pengunjuk rasa tidak memiliki hak untuk menghancurkan, merusak, atau mencuri properti atau merongrong kekuasaan polisi yang sah dari pemerintah. Konstitusi dan undang-undang tidak mengandung ajakan untuk revolusi atau anarki. Kita semua—polisi, pengunjuk rasa, pendukung, dan penonton—hendaknya memahami batasan hak-hak kita dan pentingnya tugas kita untuk tetap berada dalam batas-batas hukum yang ada. Abraham Lincoln benar ketika dia mengatakan: “Tidak ada keluhan yang membenarkan kekerasan massa sebagai cara untuk mengatasi keluhan itu.”12 Penanganan keluhan oleh massa ditangani dengan cara ilegal. Itu adalah anarki, suatu kondisi yang tidak memiliki pemerintahan yang efektif dan tidak ada polisi formal, yang melemahkan alih-alih melindungi hak-hak individu.

Salah satu alasan mengapa protes baru-baru ini di Amerika Serikat mengejutkan banyak orang adalah permusuhan dan pelanggaran hukum yang dirasakan di antara berbagai etnis di negara lain seharusnya tidak dirasakan di Amerika Serikat. Negara ini seharusnya lebih baik dalam menghilangkan rasisme, tidak hanya terhadap orang kulit hitam Amerika, yang paling terlihat dalam protes baru-baru ini, tetapi juga terhadap orang Latin, Asia, dan kelompok lainnya. Sejarah rasisme bangsa ini bukanlah yang membahagiakan dan kita harus berbuat lebih baik.

Amerika Serikat didirikan oleh para imigran dari berbagai kebangsaan dan etnis yang berbeda. Tujuan pemersatunya bukanlah untuk menegakkan agama tertentu atau untuk mengabadikan salah satu budaya yang beragam atau kesetiaan suku di negara-negara lama. Generasi pendiri kita berusaha untuk dipersatukan oleh konstitusi dan hukum yang baru. Itu tidak berarti bahwa dokumen pemersatu kita atau pemahaman maknanya saat itu sempurna. Sejarah dua abad pertama Amerika Serikat menunjukkan perlunya banyak perbaikan, seperti hak pilih bagi perempuan dan, khususnya, penghapusan perbudakan, termasuk undang-undang untuk menjamin bahwa mereka yang diperbudak semuanya akan menikmati kondisi kebebasan.

Dua cendekiawan Universitas Yale baru-baru ini mengingatkan kita:

“Dengan segala kekurangannya, Amerika Serikat diperlengkapi secara unik untuk menyatukan masyarakat yang beragam dan terpecah .…

… Warga negaranya tidak harus memilih antara identitas nasional dan multikulturalisme. Orang Amerika bisa memiliki keduanya. Tetapi kuncinya adalah patriotisme konstitusional. Kita harus tetap bersatu oleh dan melalui Konstitusi, terlepas dari ketidaksepakatan ideologis kita.”13

Bertahun-tahun yang lalu, seorang menteri luar negeri Inggris memberikan nasihat luar biasa ini dalam sebuah debat di Dewan Perwakilan: “Kita tidak memiliki sekutu kekal dan kita tidak memiliki musuh abadi. Kepentingan kita kekal dan abadi, dan kepentingan inilah yang menjadi kewajiban kita untuk diikuti.”14

Itu adalah alasan sekuler yang bagus untuk mengikuti kepentingan “abadi dan kekal” dalam masalah politik. Selain itu, ajaran Gereja Tuhan mengajarkan kepada kita bahwa kepentingan kekal lain untuk membimbing kita: ajaran Juruselamat kita, yang mengilhami Konstitusi Amerika Serikat dan hukum dasar di banyak negara kita. Loyalitas pada hukum yang ditegakkan alih-alih pada “sekutu” sementara adalah cara terbaik untuk mengasihi musuh dan lawan kita saat kita mengupayakan kesatuan bahkan dalam keragaman.

Mengetahui bahwa kita semua adalah anak-anak Allah memberi kita visi ilahi tentang nilai semua orang lain dan keinginan serta kemampuan untuk mengatasi prasangka dan rasisme. Selama bertahun-tahun tinggal di berbagai tempat di negara ini, Tuhan telah mengajari saya bahwa adalah mungkin untuk mematuhi dan berusaha meningkatkan hukum negara kita dan juga mengasihi musuh dan lawan kita. Meski tidak mudah, ini dimungkinkan dengan bantuan dari Tuhan kita Yesus Kristus. Dia memberikan perintah ini untuk mengasihi, dan Dia menjanjikan bantuan-Nya sewaktu kita berusaha untuk mematuhinya. Saya bersaksi bahwa kita dikasihi dan akan dibantu oleh Bapa Surgawi kita dan Putra-Nya, Yesus Kristus. Dalam nama Yesus Kristus, amin.